a

Wednesday, 2 January 2013

Setting eXtplorer file server di ubuntu server

eXtplorer adalah PHP dan JavaScript berbasis web file manager. Ini memiliki antarmuka pengguna yang luar biasa, banyak fitur, dan bagus untuk bekerja dengan. Saya download versi 2.0.1 dari http://extplorer.sourceforge.net/.
Instalasi cukup lurus-maju tetapi ada beberapa hal yang perlu dilakukan untuk mendapatkan semuanya bekerja. Saya akan berasumsi bahwa Anda sudah memiliki Ubuntu Server diinstal dengan menjalankan LAMP stack. Jika tidak hanya mengeluarkan perintah berikut dan pilih peran LAMP Server untuk instalasi:
sudo tasksel
Ambil eXtplorer dan ekstrak.
Pada server browse ke / var / www dan membuat folder baru, misalnya extplorer:
cd / var / www
sudo mkdir extplorer
Membuat folder extplorer ditulis:
sudo chmod 777 extplorer
Salin file ke folder extplorer extplorer pada server. Saya menggunakan WinSCP untuk ini (dengan openssh-server terinstal di server).
Untuk mendapatkan sesuatu yang bekerja lancar saya harus kembali dan kembali menerapkan perintah chmod 777 untuk folder extplorer.
Selanjutnya kita perlu mengurus izin untuk folder ftp_tmp dan untuk extplorer / config / .htusers.php. Yang pertama adalah direktori upload sementara dan yang terakhir adalah file pengguna yang perlu ditulis sehingga password default dapat berubah setelah yang pertama log-in.
cd etxplorer
sudo chmod 777 ftp_tmp
cd config
sudo chmod 666. htusers.php
Pada titik ini Anda harus dapat log in ke eXtplorer dan mengganti password default.Saya menemukan bahwa eXtplorer tidak menyukai Internet Explorer untuk beberapa hal dan jadi saya menggunakan Firefox sebagai gantinya. Buka Firefox dan browse ke http:// <YourServerIP> / extplorer.
Username default dan password yang baik ‘admin’. Ganti default password langsung-jauh!
Langkah terakhir yang Anda pasti akan ingin melakukan beberapa pengeditan php.ini – ini akan memungkinkan Anda untuk meng-upload file ke extplorer yang lebih besar dari 2 Mb! Pada Ubuntu lokasi default untuk php.ini adalah / etc/php5/apache2/php.ini.
cd / etc/php5/apache2
sudo nano php.ini
Di nano tekan Ctrl dan w bersama-sama dan ketik ‘upload_max’ dan tekan enter – ini akan mencari php.ini untuk baris yang bertuliskan upload_max_filesize = 2M.Mengubah vaule 2M ke batas upload lebih masuk akal.
Ulangi langkah ini untuk garis post_max_size dalam php.ini juga. Saya membuat nilai ini ukuran yang sama seperti untuk upload_max_filesize.
Sekarang restart apache dan Anda harus dapat meng-upload tanpa masalah apapun:
sudo / etc/init.d/apache2 restart
Itu sudah cukup untuk mendapatkan sesuatu bekerja untuk saya – pemecahan masalah lebih lanjut tersedia dari proyek halaman web di sourceforge.net.